Konservasionis
nyengir aja duluuuu….baru mikir

Genderang Perang Mulai Ditabuh,,,, WALHI : PENERBITAN HPH PT API RAWAN KONFLIK

Bengkulu, 24/7 (ANTARA) – Penerbitan izin Hak Pengelolaan Hutan (HPH) kepada PT Anugrah Pratama Inspirasi (API) di Hutan Produksi Terbatas (HPT) Lebong Kandis Kabupaten Bengkulu Utara yang saat ini tengah dalam proses Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (Amdal) dinilai rawan konflik. Berdasarkan kajian Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Bengkulu, pemberian izin seluas 42 ribu ha tersebut akan berpotensi menimbulkan konflik terkait rencana perluasan Pusat Latihan Gajah (PLG) Seblat dibawah pengelolaan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Bengkulu. “Untuk penyelamatan Gajah Sumatera BKSDA berencana memperluas kawasan dari 6.800 ha saat ini dan arealnya sama dengan lokasi HPH ini, bahkan BKSDA juga sudah mengantongi izin prinsip,”kata Direktur Eksekutif Walhi Bengkulu, Zenzi Suhadi, Jum’at. Selain itu potensi konflik masyarakat adat dengan perusahaan khususnya di sekitar Kecamatan Mukomuko Selatan, dan Kecamatan Napal Putih terdapat masyarakat adat suku Pekal, yang telah mendiami kawasan tersebut sebelum HPT, PLG dan Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS) ditetapkan. Sejak masa kolonial masyarakat adat setempat khususnya di Desa Suka Merindu sudah menanam pohon damar sehingga saat PT. Maju Jaya Raya Timber mendapatkan HPH dan beroperasi di kawasan ini, telah muncul konflik antara warga dengan perusahaan. “Karena perusahaan ini selain mencaplok tanah adat warga, juga telah merusak dan menduduki wilayah hutan damar keluarga mereka, PT. API juga menduduki kawasan hutan damar ini, dan akan membangkitkan konflik lama,”tambahnya. Konflik agraria juga diperkirakan akan muncul dengan kehadiran perusahaan ini khususnya di sekitar HPT Air Rami, yang masuk dalam pengelolaan PT API karena sekitar 350 Kepala Keluarga telah memiliki sertifikat tanah di kawasan tersebut. Selain itu di kawasan ini PT API mendapat izin pengelolaan seluas 700 Ha yang statusnya Areal Peruntukan Lain (APL) yang akan mengurangi wilayah kelola masyarakat. Ancaman yang terbesar kata dia adalah kerusakan TNKS karena terdapat izin seluas 1.300 ha kawasan hutan konservasi tersebut dalam izin usaha ini. “Keberadaan perusahaan ini juga akan memperluas akses terhadap TNKS dan terusirnya warga dari kawasan inii akan membuat warga terpaksa masuk ke wilayah TNKS,”katanya. Kondisi calon areal kerja Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu-Hutan Alam (IUPHHK-HA) pada hutan alam PT. API berdasarkan penunjukan kawasan hutan dan perairan provinsi Bengkulu memiliki fungsi Hutan Produksi Terbatas ( HPT) seluas 27.771 Ha (65,51%), Hutan Produksi Tetap (HP) seluas 11.973Ha (28,24%), Areal Penggunaan Lain (APL) seluas 1.280 Ha ( 3,02%), dan yang termasuk dalam Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS) seluas 1.369 Ha (2,23%).

sumber: http://www.antaranews.com

Belum Ada Tanggapan to “Genderang Perang Mulai Ditabuh,,,, WALHI : PENERBITAN HPH PT API RAWAN KONFLIK”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: